[Celoteh Arra] Hormatilah Orang yang (Tidak) Sedang Berpuasa

puasa-ilustrasi-_130701174829-351

Bulan ramadhan, bulannya ibadah puasa wajib. Semua gawe di bulan puasa taon-taon kmaren kembali dikerjain.

Sahur di dini hari di suasana Malang yang dingin.

Liat trek-trekan jelang pagi hari di Veteran sambil berharap ketemu kecengan anyar.

Siang bangun molor, en klo males ngelingkar depan tv ampe sore.

Sorenya jalan-jalan ngabuburit sambil nyari buka seputaran SH atau Veteran.

Malaman dikit berangkat taraweh bareng deh bareng gebetan.

STD alias standar banget dari taon ketaon.

Di bulan puasa ini juga slogan “hormatilah orang yang berpuasa” kembali berkumandang. Cuman ya gitu deh, slogan ini lama kelamaan keilangan wibawa.

Kok bisa ?!

Klo dulu warung-warung makan meliburkan diri ataupun klo buka juga dengan malu-malu. Lha sekarang, jangan heran deh klo nemuin hampir semua warung buka, mulai dari yang malu-malu buka pintu ampe yang terang-terangan.

Suatu godaan berat buat orang yang berpuasa. Kan “kejahatan” bukan cuman karena ada niat, juga karena ada “kesempatan”.

Parahnya, pemerintah juga ga tegas dengan tidak memberlakukan Perda khusus nanganin masalah ini.

Itu masalah warung makan, belom lagi kegiatan-kegiatan lain yang seharusnya ga keliatan di bulan puasa.

Klo ngegosip, ngomongin orang, dan sejenisnya emang udah lazim.

Tapi jalan deh ke tempat umum, orang-orang pada cuek aja makan, minum, ampe ngerokok.

Razia satpol PP juga masih sukses ngejaring “pelaku mesum” di hotel-hotel.

“Ayam-ayam”, mulai ayam kampung, ayam seragam, ampe ayam kampus masih nerima orderan.

Yang korupsi tetap aja jalan, dan terus berpikir teknik terbaru korupsi.

Semua tanpa beban, kaya ga ada beda dengan bulan-bulan kmaren.

Klo udah kaya gini, kayanya saatnya kita berpikir terbalik. Bila slogan “hormatilah orang yang berpuasa” sudah kehilangan wibawa, saatnya kita lebih toleran, ngalah dikit.

Dan saatnya kali juga kita taon-taon depan diusulkan mengumandangkan slogan baru yang lebih realistis.

Apaan tuh ?!

“HORMATILAH ORANG YANG (TIDAK) BERPUASA”.

Mantab…….

Tulisan ini dibuat tahun 2006 dan pernah diposting diblogku sebelumnya yang sekarang udah tidak aktif. Tulisan ini diposting seutuhnya sama seperti postingan 2006, jadi gaya menulis dan pola pikirku ditahun 2006 masih terekam utuh. Tulisan ini diposting sebagai pembuka dan awal dari benang merah celoteh-celotehku yang baru.
Mungkin sebuah repost, tapi semoga tetap ada yang bermanfaat dari celotehku ini, celoteh Arra